This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Cara Membuat Artikel ? Cara membuat Artikel Ilmiah !

A.Penjelasan Tentang Artikel Ilmiah

Sebuah artikel disebut ilmiahbila artikel tersebut ditulis dengan format akademi dan menyajikan tulisan hasil penelitian laboratorium atau lapangan, penciptaan alat, kajian sistem, studi pustaka, studi kasus, atau pembahasan masalah yang sedang timbul. Artikel ini memuat pembahasan objektifdengan menyertakan teori, rumus, metode, prosedur, data dan hasil penelitian yang digunakan sebagai dasar untuk menentukan pandangan,solusi, dan kesimpulan dari penulis.

Informasi yang disajikan dalam bentuk ilmiah akan mengungkap secara lebih rinci hal hal yang terkait dengan persoalan atau pembuktian terhadap hipotesa atau dugaan tentang sesuatu. Dalam artikel ilmiah,sebelum penulis mengungkap pemikiran dan analisisnya, maka ia perlu mengungkapkan konsep, teori, pengalaman empiris, atau hal hal dijadikan dasar pembentukan pola berpikirnya.

Secara umum,artikel ilmiah dapat ditemukan diberbagai jurnal, baik dilingkup perguruan tinggi, nasional, internasional atau dalam situs situs ilmiah dilingkungan internet. Selain itu, artikel ilmiah dapat ditemukan dibuku buku prosiding yang memuat artikel ilmiah yang disajikan dalam satu seminar.


pembuatan karya ilmiah
Cara Membuat Artikel ? Cara membuat Artikel Ilmiah !

B.Struktur Penulisan Artikel Ilmiah

Artikel ilmiah digunakan untuk menyajikan suatu pemikiran atau pemecahan masalah secara komprehensif, maka artikel ilmiah memiliki struktur penulisan paling lengkap dibandingkan dengan model tulisan lain karena tulisan ilmiah tidak hanya sekedar permasalahan dan opini dari penulisnya.


Struktur Penulisan Artikel

  • Judul yang menggambarkan persoalan dan metode pemecahannya. Judul artikel ilmiah dapat lebih dari 8 kata, misalnya " Penerapan Metode Pohon Keputusan Untuk Menemukan Faktor Yang Paling Berpengaruh Dalam Pembuatan Keputusan Kenaikan Gaji ".
  • Intisari atau abstrak berisikan ringkasan dari tulisan secara keseluruhan, agar pembaca dapat memperoleh gambaran umum tentang isi tulisan sebelum membacanya.
  • Kata kunci digunakan untuk merunut atau mencari kembali artikel yang disimpan dalam ruang arsip atau direktori komputer.
  • Latar belakang atau pendahuluan digunakan untuk memberikan gambaran tentang ruang lingkup permasalahan dan alasan yang mendasari dipilihnya permasalahan tersebut untuk di bahas.
  • Rumusan dan batasan masalah menggambarkan permasalahan yang menjadi fokus pembahasan, serta batasan batasan tang dilakukan oleh penulis, agar permasalahan tidak meluas tak terbatas.
  • Tinjauan pustaka dan landasan teori menunjukkan posisi dan dasar pembahasan. Dimana tinjauan pustaka menggambarkan pemecahan masalah yang sejenis yang pernah dilakukan oleh penulis lain, atau sama metode tetapi berbeda kasus, atau pembahasan yang benar benar baru. Sedangkan pakar, rumus, algoritma atau prosedur yang dijadikan dasar untuk menganalisis data dan persoalan, serta perumusan kesimpulan.
  • Hipotesa biasanya dirumuskan untuk penelitian sosial. Dimana setelah penulis merumuskan masalah dan mengumpulkan dasar teori, penulis dapat merumuskan dugaan akan hasil akhirnya. Dugaan itu diteliti untuk dibuktikan kebenarannya.
  • Metodologi penelitian akan diungkap cara cara yang dilakukan oleh penulis dalam memperoleh dan menganalisa data.
  • Data dapat terdiri dari data premier yang diperoleh dari hasil kuesioner atau pengamatan lapangan, atau data sekunder yang diperoleh dari sumber sumber pustaka atau basis data lain yang terkait.
  • Analisis data dan pembahasan merupakan bagian yang penting dari sebuah artikel. Kekuatan artikel justru terletak pada ketajaman penulis dalam menganalisis dan membahas data data yang telah diperolehnya, baik melalui kuesioner, pengamatan atau percobaan.
  • Simpulan berisi penegasan terhadap hasil pembahasan masalah yang telah dilakukannya. Sejauh mana persoalan yang menjadi fokus pembahasan itu dapat dipecahkan. Selain itu, simpulan juga dapat menyajikan pokok pokok gagasan yang penting untuk diperhatikan pembaca.

  • Ucapan terima kasih tidak harus ada. Pada  bagian ini, penulis dapat memberikan ucapan terima kasih kepada pihak pihak yang telah membantu baik dalam penyediaan data, maupun keperluan lainnya.


  • Daftar pustaka berisi data data tentang pustaka pustaka yang dikutip oleh penulis dan dijadikan dasar teori untuk memecahkan permasalahan yang dihadapi penulis.Pustaka hanya digunakan sebagai ide semata tidak perlu ditulis dalam daftar ini.

Cara Membuat Artikel ? Cara membuat Artikel Ilmiah !
http://olxia.blogspot.com/2014/09/cara-membuat-artikel-cara-membuat.html

C. Tehnik Penulisan Artikel

Artikel ilmiah disajikan dengan bahasa baku sesuai dengan standar EYD, tetapi artikel tidak ditulis dengan gaya sastra. Artikel tidak mementingkan keindahan kata dan kalimat,tetapi lebih menitik beratkan kepada analisis kejadian, fakta atau data yang ada.

Istilah istilah asing dan kutipan kutipan dalam artikel ilmiah diperbolehkan, bahkan diharuskan, agar sewaktu waktu diperlukan, maka penulis dapat merunut kembali untuk mencari padan kata atau makna yang paling mendekati. Kutipan kutipan yang diperoleh dari berbagai sumber harus disertai keterangan dari pustaka mana kutipan itu berasal.

Artikel ilmiah dapat dilengkapi dengan foto, gambar, ilustrasi, tabel, atau grafik untuk memperjelas dan memudahkan pembaca dalam mengembangkan persepsinya.




Artikel Menarik : Bedah Buku? Cara Bedah Buku !






Kesamaan Persepsi Dalam INFOPRENEUR

Kesamaan Persepsi Dalam INFOPRENEUR

Kesamaan Persepsi Dalam INFOPRENEUR
Sebelum belajar lebih lanjut tentang penulisan , maka perlu kiranya ada persamaan perspektif tentang menulis . Perspektif ini tidak mengetengahkan sebuah definisi baku , seperti kamus atau pengertian secara ilmiah , tetapi perspektif ini dirumuskan berdasarkan pengalaman praktis .

Menulis merupakan salah satu kegiatan untuk mencatat kegiatan informasi dan mengolahnya menjadi pengetahuan baru . Setiap orang seharusnya mampu untuk melakukannya , karena menulis adalah karunia ILLAHI  selain mendengar , melihat , dan berbicara yang diberikan kepada setiap orang .

Lewat kegiatan menulis , seorang , lembaga , atau perusahaan dapat mengkomunikasikan diri ,baik visi , misi , cita cita , gagasan , pendapat , semangat , spirit , produk dan layanannya secara persuasifdan humanis. Oleh karena itu , tulisan juga memiliki daya untuk membangun relasi dengan publik .

Dengan menulis , seseorang akan menyandang profesi yang mulia sebagai penulis untuk menyiapkan beragam pustaka bagi ratusan juta rakyat yang memasuki fase " membaca " . Oleh karena itu , gerakan menulis harus segera dimulai dan dikobarkan .

Jika disadari bersama , maka menulis merupakan sarana untuk ikut berpartisipasi membuka lapangan kerja sebagai penulis , editor ( penyunting : isi,tulisan,bahasa, dan gambar ) , illustrator , penerjemah , dan melahirkan usaha penerbitan , percetakan , distributor dan toko buku . serta menggerakkan industri kertas , tinta , plastik dan lain sebagainya . Selain itu , profesi penulis memiliki potensi penghasilan dan jenjang karir yang dapat ditentukan sendiri bahkan tidak terbatas dan dapat dilakukan siapa saja .

Kegiatan menulis dapat menjadi sarana olahraga mental , karena pada saat menulis , sang penulis terus bergumul dengan dirinya , berusaha melempar pandangan sejauh cakrawala ,mengheningkan diri untuk mendengar dan melakukan olah pikir secara kreatif, serta menentukan sikap dan pandangan terhadap lingkungan disekitarnya yang dituangkan dalam rumusan tulisan yang sederhana  tetapi tulisannya dapat memikat orang lain santun agar mudah dimengerti orang lain. Selain itu , menulis dapat menjadi sarana rekreasi yang menyenangkan bagi setiap orang yang ingin menyegarkan kembali ingatan ,pikiran dan semangatnya .

Sebenarnya, menulis dapat menjadi proses pewarisan sejarah dan estafet ide , gagasan , nilai nilai perjuangan , usaha dan idealisme seseorang kepada generasi generasi berikutnya agar semua warisan itu dapat lestari dan memberikan dampak pada zaman dan generasi beriutnya .






Artikel Menarik : Cara Membuat Artikel ? Cara membuat Artikel Ilmiah !





CARA PEMASANGAN INFUS UNTUK KESEHATAN PASIEN

CARA PEMASANGAN INFUS UNTUK KESEHATAN PASIEN

Pemasangan infuse merupakan tindakan yang dilakukan pada pasien yang memerlukan masukan cairan atau obat langsung ke dalam pembuluh darah vena dalam jumlah dan waktu tertentu dengan menggunakan infus set (potter, 2005)


CARA PEMASANGAN INFUS UNTUK KESEHATAN PASIEN


Indikasi pemasangan infuse:

Pada keadaan emergency resusitasi jantung paru memungkinkan pemberian obat secara langsung kedalam intravena.
Untuk memberikan respon yang cepat terhadap pemberian obat.
Untuk memasukkan dosis obat dalam jumlah obat dalam jumlah besar secara terus menerus melalui infuse.
Untuk menurunkan ketidaknyamanan pasien dengan mengurangi kebutuhan dengan injeksi intramuskuler.
Untuk memasukkan obat yang tidak dapat diberikan secara oral atau intramuskuler.

URAIAN PROSEDUR PEMASANGAN INFUS

Instruksi pemasangan infuse dari Dokter tercata lengkap dan jelas pada rekam medic atau secara lisan pada keadaan darurat bila ada kurang dimengerti segera tanyakan pada Dokter yang memberi instruksi


Persiapan:

Meja/trolly serupa meja suntik tersedia diatasnya: IV catheter yang akan digunakan. IV catheter cadangan atau wing needle. Transfusion set/infusion set terbungkus steril, kapas alkohol 70%, bethadine, kasa steril, plester/hypafik, spalk, larutan infuse yang akan diberikan.
Standar infuse.
Pencahayaan yang baik.
Tutup ruang pasien agar pelaksana dapat lebih konsentrasi.
Beritahukan kepada pasien tentang pemasangan infuse dan tenangkan pasien
Persiapkan cairan yang akan diberikan dengan menusukkan bagian tajam infusion set kedalam botol larutan infuse. Buka saluran hingga ciaran infuse memenuhi seluruh selang tanpa menyisakan udara dalam selang infus
Lakukan pemasangan infuse
Tentukan lokasi pemasangan, sesuaikan dengan keperluan rencana pengobatan, punggung tangan kanan/kiri, kaki kanan/kiri.
Siapkan plester.
Ligasi bagian proximal dari lokasi vena yang akan ditusuk dengan menggunakan ligator khusus (tourniquet).
Memakai sarung tangan.
Desinfeksi daerah yang akan ditusuk dengan kapas alcohol.
Lencangkan kulit dengan memegang tangan/kaki dengan tangan kiri, siapkan IV cathter di tangan kanan.
Tusukkan jarum sedistal mungkin dari pembuluh vena dengan lubang jarum menghadap keatas, sudut tusukan 30-40 derajat arah jarum sejajar arah vena, lalu dorong.
Pisahkan bagian jarum dari bagian kanul dengan memutar bagian jarum sedikit. Lanjutkan mendorong kanul kedalam vena secara perlahan sambil diputar sampai seluruh kanul masuk.
Cabut bagian jarum seluruhnya perhatikan apakah darah keluar dari kanul. Tahan bagian kanul dengan ibu jari.
Hubungkan kanul dengan infusan/transfusion set. Buka saluran infuse perhatikan apakah tetesan lancer. Perhatikan apakah lokasi penusukan membengkak, menandakan ekstravasasi cairan sehingga penusukan harus diulang dari awal
Bila tetesan lancer, tak ada ekstravasasi, lakukan fiksasi dengan plester/hypafix dan pada bayi/balita diperkuat dengan spalk.
Letakkan kassa steril yang sudah dioleskan dengan  betadine, lalu tempelkan pada vena yang ditusuk kemudian rekatkan dengan plester.
Pasang plster berikutnya untuk mengamankan selang infuse.
Rapikan pasien dan bereskan alat-alat.
Cuci tangan.
Atur tetesan infuse sesuai instruksi.
Dokumentasikan, lengkapi berita acara pemberian infuse, catat jumlah cairan masuk dan keluar, catat balance cairan 24 jam setiap harinya, catat dalam perincian harian ruangan.

Memasang kateter

1.      Tujuan
a)      Mendapatkan specimen urin steril
b)      Mengosongkan kandung kemih
2.      Persiapan


A. Alat Alat Pemasangan Infus
 a. bak instrumen
 b. spuit 10 cc
 c. bengkok
 d. Handscoen
 e. aquadest
 f. gunting plaster
 g. perlak
 h. kateter
 i. Kapas air
 j. kasa
 k. Urine bag l. jelly/vaselin m.Selimut

3.   Obat

a. Aquadest
b. Bethadine
c. Alkohol 70 %

4.      Prosedur Pemasangan Infus

1)pada laki-laki

a)      Member tahu dan menjelaskan pada klien
b)      Mendekatkan alat-alat
c)      Memasang sampiran
d)      Mencuci tangan
e)      Menanggalkan pakaian bagian bawah
f)       Memasang selimut mandi, perlak dan pengalas bokong.
g)      Menyiapkan posisi klien
h)      Meletakkan dua bengkok diantara tungkai pasien
i)       Mencuci tangan dan memakai sarung tangan
j)       Memegang penis dengan tangan kiri
k)      Menarik preputium sedikit ke pangkalnya, kemudian membersihkanya dengan kapas
l)       Mengambil kateter, ujungnya di beri vaselin 20 cm
m)    Memasukkan kateter perlahan-lahan jedalam uretra 20 cm sambil penis diarahkan ke atas, jika            kateter tertahan jangan di paksakan. Usahakan penis lebih di keataskan, sedikit dan pasien di              anjurkan menarik nafas panjang dan memasukkan kateter perlahan-lahan sampai urine keluar,            kemudian menampung urine kedalam botol steril bila diperlukan untuk pemeriksaan.
n)      Bila urine sudah keluar semua anjurkan klien untuk menarik nafas panjang. Kateter di cabut                 pelan-pelan di masukkan ke dalam botol yang berisi larutan klorin.
o)      Melepas sarung tangan dan memasukkan ke dalam botol bersama dengan kateter dan pinset.
p)      Memasang pakaian bawah, menambil perlak dan pengalas.
q)      Menarik selimut dan mengambil selimut mandi.
r)       Membereskan alat.
s)       Mencuci tangan.

2) pada wanita

  • Memberitahu dan menjelaskan pada klien.
  •  Mendekatkan alat-alat
  • Memasang sampiran
  • Mencuci tangan
  • Menanggalkan pakaian bagian bawah
  • Memasang selimut mandi,perlak dan pengalas bokong
  •  Menyiapkan posisi klien
  • Meletakkan dua bengkok diantara tungkai pasien
  • Mencuci tangan dan memakai sarung tangan.
  • Lakukan vulva higyene
  • Mengambil kateter lalu ujungnya diberi faseline 3-7 cm
  • Membuka labiya mayora dengan menggunakan jari telunjuk dan ibu jari tangan kiri sampai       terlihat meatus uretra, sedangkan tangan kanan memasukkan ujung kateter perlahan-lahan ke     dalam uretra sampai urine keluar,sambil pasien dianjurkan menarik nafas panjang.
  • Menampung urine kedalam bengkok bila diperlukan untuk pemeriksaan. Bila urine sudah keluar semua ,anjurkan klien untuk menarik nafas panjang, kateter cabut pelan pelan di masukkan ke dalam bengkok yang berisi larutan klorin.
  • Melepas sarung tangan dan masukkan ke dalam bengkok bersama dengan kateter dan pinset.
  • Memasang pakaian bawah, mengambil perlak dan pengalas.
  • Menarik selimut dan mengambil selimut mandi
  • Membereskan alat
  • Mencuci tangan



Melepas Kateter

            Melepas drainase urine pada klien yang dipasang kateter.
            Tujuan:
            Melatih klien berkemih secara normal tanpa menggunakan kateter.
         
Peralatan  :

  • Sarung tangan
  • Pinset
  • Spuit
  • Batadine
  • Bengkok 2 buah
  • Plester
  • Bensin
  • Lidi wetan


Prosedur Pemasangan Infus:

  • Meberitahu pasien
  • Mendekatkan alat
  • Memasang sampiran
  • Mencuci tangan
  • Membuka plester dengan bensin
  • Memakai sarung tangan
  • Mengeluarkan isi balon kateter dengan spuit
  • Menarik kateter dan anjurkan pasien untuk tarik nafas panjang, kemudian letakkan kateter pada bengkok.
  • Olesi area preputium(meatus,uretra) dengan betadin
  • Membereskan alat
  • Melepaskan sarung tangan
  • Mendokumentasikan.


Pemeriksaan Tanda-Tanda Vital
Pemeriksaan Tekanan Darah
Pemeriksaan Suhu Tubuh
Pemeriksaan Frekuensi Nadi
Pemeriksaan Frekuensi Pernafasan
Pemasangan vital sign

A.    Pemeriksaan Tekanan Darah

Pemeriksaan tekanan darah merupakan suatu tindakan melakukan pengukuran tekanan darah, yaitu hasil dari curah jantung dan tahanan perifer, menggunakan Sphygmomanometer. Tekanan darah adalah tekanan yang ditimbulkan pada dinding arteri. Tekanan ini sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti curah jantung, ketegangan arteri, dan volume, laju serta kekentalan (viskositas) darah. Tekanan darah terjadi akibat fenomena siklis. Tekanan puncak terjadi saat ventrikel berkontraksi yang disebut tekanan sistolik. Sedangkan tekanan terendah terjadi saat jantung beristirahat yang disebut tekanan diastolik. Tekanan darah digambarkan sebagai rasio tekanan sistolik terhadap tekanan diastolic dengan nilai dewasa normalnya berkisar dari 100/60 sampai 140/90. Rata-rata tekanan darah normal biasanya 120/80.

Pemeriksn tekanan darah bertujuan untuk menilai system kardiovaskular/keadaan hemodinamik klien (curah jantung, tahanan vaskuler perifer, volume darah dan viskositas, dan elastisitas arteri). Pemeriksaan dilakukan pada setiap pasien yang masuk ke ruang pemeriksaan atau ruang perawatan, secara rutin pada pasien yang dirawat, dan sewktu-waktu sesuai kebutuhan. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah, hindari pemeriksaan pada ekstrimitas yang terpasang infus, trauma ataupun gips; apabila akan mengulang prosedur pemeriksaan, tunggu sekitar 30 detik sampai satu menit setelah skala nol; serta periksa terlebih dahulu arteri brachialis dengan tepat.
Tekanan darah dapat diukur secara langsung atau tidak langsung. Pada metode langsung, kateter arteri dimasukkan langsung ke dalam arteri. Pengukuran tidak langsung dilakukan dengan sfigmomanometer dan stetoskop.

Sfigmomanometer atau tensimeter dikenalkan pertama kali oleh dr. Nikolai Korotkov, seorang ahli bedah Rusia, lebih dari 100 tahun yang lalu. Tensimeter atau sphygmomanometer pada awalnya menggunakan raksa sebagai pengisi alat ukur ini. Sekarang, kesadaran akan masalah konservasi lingkungan meningkat dan penggunaan dari air raksa telah menjadi perhatian seluruh dunia. Bagaimanapun, sphygmomanometer air raksa masih digunakan sehari-hari bahkan di banyak negara modern. Sphygmomanometer terdiri dari sebuah pompa, sumbat udara yang dapat diputar, kantong karet yang terbungkus kain, dan pembaca tekanan, yang bisa berupa jarum mirip jarum stopwatch atau air raksa. Sfigmomanometer tersusun atas manset yang dapat dikembangkan dan alat pengukur tekanan yang berhubungan dengan rongga dalam manset. Alat ini dikalibrasi sedemikian rupa sehingga tekanan yang terbaca pada manometer sesuai dengan tekanan dalam millimeter air raksa yang dihantarkan oleh arteri brakialis. Agar sphygmomanometer masih dapat digunakan untuk mengukur tekanan darah dengan baik, perlu dilakukan kalibrasi.

Cara melakukan kalibrasi yang sederhana adalah sebagi berikut:

Sebelum dipakai, air raksa harus selalu tetap berada pada level angka nol (0 mmHg).
Pompa manset sampai 200mmHg kemudian tutup katup buang rapat-rapat. Setelah beberapa menit, pembacaan mestinya tidak turun lebih dari 2mmHg (ke 198mmHg). Disini kita melihat apakah ada bagian yang bocor.

Laju Penurunan kecepatan dari 200mmHg ke 0 mmHg harus 1 detik, dengan cara melepas selang dari tabung kontainer air raksa.

Jika kecepatan turunnya air raksa di sphygmomanometer lebih dari 1 detik, berarti harus diperhatikan keandalan dari sphygmomanometer tersebut. Karena jika kecepatan penurunan terlalu lambat, akan mudah untuk terjadi kesalahan dalam menilai. Biasanya tekanan darah sistolic pasien akan terlalu tinggi (tampilan) bukan hasil sebenarnya. Begitu juga dengan diastolik.

Ukuran Manset
Pengukuran tekanan darah yang akurat tergantung pemakaian manset yang sesuai bagi pasien. Bila manset terlalu besar untuk lengan pasien, seperti pada anak-anak, maka pembacaannya akan lebih rendah dari tekanan sebenarnya. Bila manset terlalu kecil, misalnya pada penggunaan manset ukuran standar pada pasien obesitas, maka pembacaan tekanan akan lebih tinggi dibanding tekanan sebenarnya. Maka diproduksi berbagai ukuran manset untuk berbagai ukuran lingkar lengan.


Jenis Manset Lebar Kantong Karet

(cm) Panjang Kantong Karet
(cm)
Neonatus 2.5 – 4.0 5.0 – 9.0
Bayi 4.0 – 6.0 11.5 -18.0
Anak 7.5 – 9.0 17.0 – 19.0
Dewasa 11.5 -13.0 22.0 – 26.0
Lengan besar 14.0 -150 30.5 – 33.0
Paha 18.0 -19.0 36.0 – 38.0
Tabel 1: Ukuran Manset

Rentang Nilai Tekanan Darah


a. Neonatus dan Anak

Umur (Tahun) Sistole (mmHg) Diastole (mmHg)
Neonatal 75-105 45-75
2 – 6 80-110 50-80
7 85-120 50-80
8 90-120 55-85
9 90-120 55-85
10 95-130 60-85
11 95-135 60-85
12 95-135 60-85
13 100-140 60-90
14 105-140 65-90
Tabel 2: Rentang Nilai (Batasan Normal) Tekanan Darah
pada Bayi dan Anak


b. Remaja dan Dewasa (> 15 tahun)

Kategori Sistole (mmHg) Diastole (mmHg)
Hipotensi < 90 < 60
Normal 90 – 119 60 – 79
Prehipertensi 120 – 139 80 – 89
Hipertensi derajat 1 140 – 159 90 – 99
Hipertensi derajat 2 160 – 179 100 – 109
Krisis Hipertensi 180 atau lebih 110 atau lebih
Tabel 3: Rentang Nilai Tekanan Darah pada Dewasa

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Tekanan Darah (Perry dan Potter, 1993)

a.     Umur

Tekanan darah akan semakin meningkat seiring dengan bertambahnya usia. Hal ini dikaitkan dengan berkurangnya elastisitas pembuluh darah arteri, dinsing arteri semakin kaku sehingga tahanan pada arteri semakin basar dan meningkatkan tekanan darah.

b.     Waktu Pengukuran

Tingkat tekanan darah berubah-ubah sepanjang hari. Tekanan darah biasanya rendah pada pagi-pagi sekali, secara berangsur-angsur naik pagi menjelang siang dan sore, dan puncaknya pada senja hari atau malam. Tidak ada orang yang pola dan derajat variasinya sama.

c.     Latihan dan Aktivitas Fisik

Latihan dan aktivitas fisik dapat meningkatkan cardiac output dan tekanan darah. Hal ini berkaitan dengan peningkatan metabolism tubuh. Aktivitas fisik membutuhkan energi sehingga membutuhkan aliran yang lebih cepat untuk mensuplai oksigen dan nutrisi (tekanan darah naik).

d.     Stress (kecemasan, takut, emosi dan nyeri)

Stress ini akan merangsang syaraf simpatik, mengakibatkan peningkatan denyut jantung serta peningkatan resistensi atau tahanan arteri. Selain itu juga mengakibatkan vasokonstriksi arteri.

e.     Miscellaneus Faktor/Posisi Tubuh

Posisi tubuh sangat berpengaruh terhadap tekanan darah. Hal ini berkaitan dengan efek gravitasi bumi. Pada saat berbaring, gaya gravitasi pada peredaran darah lebih rendah karena arah peredaran tersebut horizontal, sehingga jantung tidak terlalu memompa dan tidak terlalu melawan gaya gravitasi. Pada saat duduk maupun berdiri, kerja jantung dalam memompa darah akan lebih keras karena melawan gaya gravitasi bumi, sehingga kecepatan denyut jantung meningkat. Posisi berbaring tekanan darah lebih rendah daripada duduk atau berdiri. Baroresepsor akan merespon saat tekanan darah turun dan berusaha menstabilankan tekanan darah.

f.      Obat-obatan

Terdapat beberapa obat yang dapat menyebabkan peningkatan ataupun penurunan tekanan darah, seperti analgetik yang dapat menurunkan tekanan arah.

 B. Pemeriksaan Suhu Tubuh

Pemeriksaan suhu tubuh akan memberikan tanda/hasil suhu inti yang secara ketat dikontrol karena dapat dipengaruhi oleh reaksi kimiawi. Pemeriksaan suhu tubuh dapat dilakukan di beberapa tempat, yaitu:
a.     Aksila/Ketiak, dilakukan selama 5-10 menit (Eoff dan Joyce, 1981
b.     Oral/mulut, dilakukan selama 2 menit (Baker et.al, 1984)
c.     Rectal/Anus, dilakukan selama 2 menit (Kucha, 1972)
d.     Timpanik/Telinga, dilakukan selama 2 detik (Erickson et.al,1991)
Nilai standar untuk mengetahui batas normal suhu tubuh manusia dibagi menjadi empat yaitu :
a.     Hipotermi, bila suhu tubuh kurang dari 36°C. Untuk mengukur suhu hipotermi diperlukan termometer ukuran rendah (low reading thermometer) yang dapat mengukur sampai 25 derajat Celcius.
b.     Normal, bila suhu tubuh berkisar antara 36,5 - 37,5°C
c.     Febris / pireksia / panas, bila suhu tubuh diatas 37,5 - 40°C
d.     Hipertermi, bila suhu tubuh lebih dari 40°C

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Suhu Tubuh

a. Kecepatan metabolisme basal

Kecepatan metabolisme basal tiap individu berbeda-beda. Hal ini memberi dampak jumlah panas yang diproduksi tubuh menjadi berbeda pula. Suhu tubuh sangat terkait dengan laju metabolisme.

b.Rangsangan saraf simpatis

Rangsangan saraf simpatis dapat menyebabkan kecepatan metabolisme menjadi 100% lebih cepat. Disamping itu, rangsangan saraf simpatis dapat mencegah lemak coklat yang tertimbun dalam jaringan untuk dimetabolisme. Hampir seluruh metabolisme lemak coklat adalah produksi panas. Umumnya, rangsangan saraf simpatis ini dipengaruhi stress individu yang menyebabkan peningkatan produksi epineprin dan norepineprin yang meningkatkan metabolisme.

c.Hormone pertumbuhan

Hormone pertumbuhan (growth hormone) dapat menyebabkan peningkatan kecepatan metabolisme sebesar 15-20%. Akibatnya, produksi panas tubuh juga meningkat.

d.Hormone tiroid

Fungsi tiroksin adalah meningkatkan aktivitas hamper semua reaksi kimia dalam tubuh sehingga peningkatan kadar tiroksin dapat memengaruhi laju metabolisme menjadi 50-100% diatas normal.

e.Hormone kelamin

Hormone kelamin pria (testosterone)dapat meningkatkan kecepatan metabolisme basal kira-kira 10-15% kecepatan normal, menyebabkan peningkatan produksi panas. Pada perempuan, fluktuasi suhu lebih bervariasi dari pada laki-laki karena pengeluaran hormone progesterone pada masa ovulasi meningkatkan suhu tubuh sekitar 0,3 – 0,6°C di atas suhu basal.

f.Demam (peradangan)

Proses peradangan dan demam dapat menyebabkan peningkatan metabolisme sebesar 120% untuk tiap peningkatan suhu 10°C.

g.Status gizi

Malnutrisi yang cukup lama dapat menurunkan kecepatan metabolisme 20 – 30%. Hal ini terjadi karena di dalam sel tidak ada zat makanan yang dibutuhkan untuk mengadakan metabolisme. Dengan demikian, orang yang mengalami mal nutrisi mudah mengalami penurunan suhu tubuh (hipotermia). Selain itu, individu dengan lapisan lemak tebal cenderung tidak mudah mengalami hipotermia karena lemak merupakan isolator yang cukup baik, dalam arti lemak menyalurkan panas dengan kecepatan sepertiga kecepatan jaringan yang lain.

h.Aktivitas

Aktivitas selain merangsang peningkatan laju metabolisme, mengakibatkan gesekan antar komponen otot / organ yang menghasilkan energi termal. Latihan (aktivitas) dapat meningkatkan suhu tubuh hingga 38,3 – 40,0 °C.

i.Gangguan organ

Kerusakan organ seperti trauma atau keganasan pada hipotalamus, dapat menyebabkan mekanisme regulasi suhu tubuh mengalami gangguan. Berbagai zat pirogen yang dikeluarkan pada saai terjadi infeksi dapat merangsang peningkatan suhu tubuh. Kelainan kulit berupa jumlah kelenjar keringat yang sedikit juga dapat menyebabkan mekanisme pengaturan suhu tubuh terganggu.

j.Lingkungan

Suhu tubuh dapat mengalami pertukaran dengan lingkungan, artinya panas tubuh dapat hilang atau berkurang akibat lingkungan yang lebih dingin. Begitu juga sebaliknya, lingkungan dapat memengaruhi suhu tubuh manusia. Perpindahan suhu antara manusia dan lingkungan terjadi sebagian besar melalui kulit. Proses kehilangan panas melalui kulit dimungkinkan karena panas diedarkan melalui pembuluh darah dan juga disuplai langsung ke fleksus arteri kecil melalui anastomosis arteriovenosa yang mengandung banyak otot. Kecepatan aliran dalam fleksus arteriovenosa yang cukup tinggi (kadang mencapai 30% total curah jantung) akan menyebabkan konduksi panas dari inti tubuh ke kulit menjadi sangat efisien. Dengan demikian, kulit merupakan radiator panas yang efektif untuk keseimbangan suhu tubuh.

C.    Pemeriksaan Frekuensi Nadi

Pemeriksaan denyut nadi merupakan pemeriksaan pada pembuluh nadi atau arteri, dengan cara menghitung kecepatan/loncatan aliran darah yang dapat teraba pada berbagai titik tubuh melalui perabaan. Pemeriksaan nadi dihitung selama satu menit penuh, meliputi frekuensi, keteraturan dan isi. Selain melalui perabaan dapat juga diperiksa melalui stetoskop.

Pemeriksaan denyut nadi bertujuan untuk mengetahui keadaan umum pasien, mengetahui integritas system kardiovaskuler, dan mengikuti perkembangan jalannya penyakit.
Titik denyut, misalnya: denyut arteri temporalis dan arteri frontalis pada kepala, arteri karotis pada leher, arteri brachialis pada lengan atas/siku bagian dalam, arteri radialis dan ulnris pada pergelangan tangan, arteri poplitea pada belakang lutut, dan arteri dorsalis pedis atau arteri tibialis posterior pada kaki.

Frekuensi denyut nadi sangat bervariasi, tergantung jenis kelamin, jenis pekerjaan, dan usia. Demikian juga halnya waktu berdiri, sedang makan, mengeluarkan tenaga atau waktu emosi.
Batasan dan Klasifikasi (Whaley dan Wong, 1993)
Bayi yang baru dilahirkan (1-3 bulan): 120-140 kali/menit, bayi 4 bulan-2 tahun: 80-150 kali/menit, anak 2-10 tahun: 70-110 kali/mnit, anak anak >10 tahun: 55-90 kali/menit, dewasa: 60-90 kali/menit, dan usia lanjut yang sehat: 60/100 kali/menit.

Nadi yang cepat disebut tathicardia atau pulsus frekuens, dan nadi yang lambat disebut bradicardia atau pulsus rarus. Pulsus frekuens dijumpai pada demam tinggi, tirotoksikosis, infeksi streptokokus, difteria dan berbagai jenis penyakit jantung. Nadi yang lambat terdapat pada penyakit miksudema (kekurangan tiroksin), penyakit kuning dan tifoid. Irama nadi sifatnya teratur pada orang sehat, akan tetapi nadi yang tidak teratur belum tentu abnormal. Aritmia sinus adalah gangguan irama nadi, dimana frekuensi nadi menjadi cepat pada saat inspirasi dan melambat waktu ekspirasi. Hal demikian adalah normal dan mudah dijumpai pada anak-anak. Jenis nadi tidak teratur lainnya adalah abnormal.


D.    Pemeriksaan Frekuensi Pernafasan

Pemeriksaan frekuensi pernafasan dilakukan dengan menghitung jumlah pernafasan, yaitu inspirasi yang diikuti ekspirasi dalam satu menit penuh. Selain frekuensi, pemeriksa juga menilai kedalaman dan irama gerakan ventilasi (jenis/sifat pernafasan). Selain itu, pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui keadaan umum klien, mengikuti perkembangan penyakit, dan membantu menegakkan diagnosa.

Jenis Pernafasan

Chyne Stokes: pernafasan yang sangat dalam yang berangsur-angsur menjadi dangkal dan berhenti sama sekali (apnoe) selama beberapa detik untuk kemudian menjadi dalam lagi. (keracunan obat bius, penyakit jantung, penyakit paru, penyakit ginjal kronis, dan perdarahan pada susunan saraf pusat)
Biot : pernapasan dalam dan dangkal yang disertai masa apnoe yang tidak teratur. (meningitis)
Kusmaul : pernapasan yang inspirasi dan ekspirasi sama panjangnya dan sama dalamnya, sehingga keseluruhan pernafasan menjadi lambat dan dalam. (keracunan alkohol dan obat bius, koma, diabetes, uremia

Batasan Normal

Batasan normal beraneka ragam tergantung usia. Pada bayi: 30 – 60 kali/menit, anak-anak: 20 – 30 kali/menit, remaja: 15 – 24 kali/menit, dan dewasa: 16 – 20 kali/menit.

Definisi NGT

     NGT  adalah kependekan dari Nasogastric tube. alat ini adalah alat yang digunakan untuk memasukkan nutsrisi cair dengan selang plasitic yang dipasang melalui hidung sampai lambung. Ukuran NGT diantaranya di bagi menjadi 3 kategori yaitu:
Dewasa ukurannya 16-18 Fr
Anak-anak ukurannya 12-14 Fr
Bayi ukuran 6 Fr

Indikasi pemasangan NGT
indikasi pasien yang di pasang NGT adalah diantaranya sebagai berikut:
Pasien tidak sadar
pasien Karena kesulitan menelan
pasien yang keracunan
pasien yang muntah darah
Pasien Pra atau Post operasi esophagus atau mulut

Tujuan Pemasangan NGT
Tujuan pemasangan NGT adalah sebagai berikut:
Memberikan nutrisi pada pasien yang tidak sadar dan pasien yang mengalami kesulitan menelan
Mencegah terjadinya atropi esophagus/lambung pada pasien tidak sadar
Untuk melakukan kumbang lambung pada pasien keracunan
Untuk mengeluarkan darah pada pasien yang mengalami muntah darah atau pendarahan pada lambung

Kontraindikasi pemasangan NGT
Pada pasien yang memliki tumor di rongga hidung atau esophagus
Pasien yang mengalami cidera serebrospinal

Peralatan yang dipersiapkan diantaranya adalah;
Selang NGT ukuran dewasa, anak –anak dan juga bayi. Melihat kondisi pasiennya
Handscun bersih
Handuk
Perlak
Bengkok
Jelli atau lubricant
Spuit 10 cc
Stetoskop
Tongue spatel
Plaster
Pen light
Gunting
Langkah Pemasangan NGT
Langkah –langkah dalam pemasangan NGT diantaranya dengan:
Siapkan peralatan di butuhkan seperti yang telah disebutkan diatas termasuk plester 3 untuk tanda, fiksasi di hidung dan leherdan juga ukuran selang NGT
Setelah peralatan siap minta izin pada pasien untuk memasang NGT dan jelaskan pada pasien atau keluarganya tujuan pemasangan NGT
Setelah minta izin bawa peralatan di sebelah kanan pasien. Secara etika perawat saat memasang NGT berda di sebelah kanan pasien
Pakai handscun kemudian posisikan pasien dengan kepala hiper ekstensi
Pasang handuk didada pasien untuk menjaga kebersihan kalau pasien muntah
Letakkan bengkok di dekat pasien
Ukur selang NGT mulai dari hidung ke telinga bagian bawah, kemudian dari telinga tadi ke prosesus xipoidius setelah selesai tandai selang dengan plaster untuk batas selang yang akan dimasukkan
Masukkan selang dengan pelan2, jika sudah sampai epiglottis suruh pasien untuk menelan dan posisikan kepala pasien fleksi, setelah sampai batas plester cek apakah selang sudah benar2 masuk dengan pen light jika ternyata masih di mulut tarik kembali selang dan pasang lagi
Jika sudah masuk cek lagi apakah selang benar2 masuk lambung atau trakea dengan memasukkan angin sekitar 5-10 cc dengan spuit. Kemudian dengarkan dengan stetoskop, bila ada suara angin berarti sudah benar masuk lambung. Kemuadian aspirasi kembali udara yang di masukkan tadi
Jika sudah sampai lambung akan ada cairan lambung yang teraspirasi
Kemudian fiksasi dengan plester pada hidung, setelah fiksasi lagi di leher. Jangan lupa mengklem ujung selang supaya udara tidak masuk
Setelah selesai rapikan peralatan dan permisi pada pasien atau keluarga.
Selang NGT maksimal dipasang 3 x 24 jam jika sudah mencapai waktu harus dilepas dan di pasang NGT yang baru.
Langkah –langkah pemberian makanan cair lewat NGT
Makanan yang bisa di masukkan lewat NGT adalah makanan cair, caranya adalah sebagai berikut:
Siapakan spuit besar ukuran 50 cc
Siapakan makanan cairnnya ( susu, jus)
Pasang handuk di dada pasien dan siapkan bengkok
Masukkan ujung spuit pada selang NGT dan tetap jaga NGT supata tidak kemasukan udara dengan mengklem.
Masukkan makanan cair pada spuit dan lepaskan klem, posisi spuit harus diatas supaya makanan cairnya bisa mengalir masuk ke lambung.
Jangan mendorong makanan dengan spuit karena bisa menambah tekanan lambung, biarkan makanan mengalir mengikuti gaya gravitasi
Makanan yang di masukkan max 200 cc, jadi jika spuitnya 50 cc maka bisa dilakukan 4 kali .
Apabila akan memasukkan makanan untuk yang kedua, jangan lupa mencuci dulu spuit. Jika sudah selesai aliri selang NGT dengan air supaya sisa-sisa makanan tidak mengendap di selang karena bisa mengundang bakteri.
Jika sudah rapikan peralatan



Artikel Menarik : Kesamaan Persepsi Dalam INFOPRENEUR





Cara Membuat Artikel Populer ( INFOPRENEUR )

A.Tulisan Objektif Artikel Populer

Berita dan feature merupakan informasi yang lebih banyak ditulis oleh mereka yang berprofesi sebagai wartawan, baik wartawan media masssa maupun lembaga internal. Kedua bentuk informasi itu ditulis untuk memberikan wawasan kepada pembaca tentang suatu kejadian . Berbeda dengan artikel yang ditulis untuk berbagi pengalaman, pengetahuan, dan daya nalar penulisnya.

Artikel yang juga disebut sebagai artikel populer merupakan tulisan yang mengupas ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan, keamanan, ilmu pengetahuan, dan teknologi yang sedang hangat, dan menjadi perhatian masyarakat. Tulisan itu tidak berhenti untuk memberitahukan tentang kejadian dan informasi seputar peristiwa itu, tetapi disertai dengan pembahasan secara objektif dari penulis.

Objektivitas pembahasan dapat didasarkan pada pendapat ahli, pakar atau praktisi, konsep, teori ilmu pengetahuan, atau cara berpikir yang logis, hasil pengamatan, pengalaman empiris, penelitian, atau kajian. Jadi pembahasan tidak hanya sekedar mengungkap opini atau pendapat pribadi penulis dengan sudut pandang yang terbatas.

Artikel digunakan untuk mengungkapkan pemikiran pemikiran , pandangan pandangan, gagasan-gagasan secara objektif dari penulisnya. Dapat juga dikatakan bahwa artikel adalah bentuk tulisan semi ilmiah.

Oleh karena artikel tidak sekedar memberi informasi tentang suatu kejadian seperti berita, maka artikel tidak cepat basi. Artikel tidak hanya berisi informasi untuk sekedar diketahui, tetapi informasi tersebut dapat digunakan sebagai dasar berpikir dan bertindak dalam menghadapi suatu persoalan.

B. Struktur Penulisan Artikel Populer

Artikel memiliki struktur penulisan yang berbeda dengan berita dan opini. Struktur penulisan artikel terbilang lebih lengkap dan lebih objektif dibandingkan opini yang lebih menekankan pada pendapat pribadi penulis.

Tulisan artikel terdiri dari judul, pendahuluan, penyajian masalah, pembahasan atau uraian, dan penutup atau kesimpulan.Meski disebut tulisan yang lengkap, tetapi dari struktur tersebut tampak bahwa artikel masih lebih sederhana dibandingkan dengan artikel ilmiah.

Judul artikel dapat ditulis dengan bahasa populer.Sebaiknya judul tidak lebih dari 8 kata, agar mudah untuk dipahami oleh pembaca. Disamping itu, judul yang panjang akan memberikan kesan bahwa muatan isinya bersifat ilmiah akademis. Meski dianjurkan tidak lebih dari 8 kata, tetapi judul harus dapat menggambarkan persoalan yang dibahas oleh penulis.

Pendahuluan ditulis untuk menggambarkan fenomena yang sedang berkembang,ruang linkup permasalahan,dan alasan objektif dari pemilihan persoalan yang akan diamati atau diteliti.Setelah menggambarkan hal itu, maka penulis dapat menetukan dan membatasi permasalahan yang akan dibahas.Permasalahan disajikan secara lugas dan sederhana agar pembaca memahami dengan baik dan jelas fokus pembahasan yang akan dilakukan oleh penulis. Batasan masalah perlu diperjelas, agar persoalan tidak terlalu luas ruang lingkupnya,sehingga sulit untuk diurai dan dibahas.

Pembahasan diharapkan laungsung mengarah kepokok pembahasan.Penulis dapat segera menerapkan logika berpikirnya dengan dukungan konsep , teori, pendapat para pakar ataupun pengalaman empiris. Saat menyusun pembahasan,penulis perlu untuk merancang sistematika tulisannya agar informasi yang tersaji secara terurut. Penulis harus bisa mengontrol gagasan untuk mengupas, mengurai dan memecahkan persoalan.

Penulis dapat mencurahkan pemikiran,pendapat dan mengungkap sejumlah referensi yang mendasari cara penguraian masalah dan penyimpulan upaya pemecahan masalah .Ruang tulisan artikel tersedia lebih panjang dari opini atau berita, tetapi penulis tetap harus menjaga agar tulisannya tidak bertele tele.

Dibagian akhir,penulis perlu membuat kesimpulan pembahasan untuk menegaskan hasil permasalahan masalah yang telah dilakukannya serta pokok pokok gagasan yang penting untuk diperhatikan pembaca.

C.Karakter Tulisan Artikel populer

Artikel ditulis dengan bahasa sehari hari,hingga materi yang tersaji lebih mudah dipahami oleh pembaca dari semua kalangan, meskipun artikel tersebut tentangpersoalan dan pembahasan dari sudut pandang ilmiah.Karakter artikel yang lain tampak pada bagian pembahasan yang menyajikan logika berpikir yang dipengaruhi oleh pendapat ahli atau hasil dari penelitian. Meskipun pembahasan dilakukan secara objektif, tetapi pemuatan kutipan kutipan atau istilah istilah asing dibatasi.

D.  Yang Menjadi Penulis Artikel

Secara umum, semua orang dapat menulis artikel. Lewat artikel penulis dapat memberikan solusi, wawasan, atau menularkan cara berpikir, serta menyakinkan masyarakat terhadap suatu persoalan yang sedang terjadi. Namun, saat ini penulis artikel masih didominasi oleh kalangan akdemis, karena mereka telah terbiasa untuk mengupas permasalahan dan menyajikannya dengan struktur semi ilmiah. Selain itu, akademis memiliki pola berpikir logis dan sistematis untuk mengurai persoalan secara berturut.

Dominasi akademis dalam penyusunan artikel jangan menyurutkan langkah setiap orang yang ingin menulis, karena tehnik penulisan artikel dapat dipelajari, baik secara otoditak, maupun secara terbimbing.



Artikel Menarik : CARA PEMASANGAN INFUS UNTUK KESEHATAN PASIEN






UPAH SEORANG INFOPRENEUR

UPAH SEORANG INFOPRENEUR


UPAH SEORANG INFOPRENEUR



Pertanyaan tentang upah yang dapat diperoleh seorang INFOPRENEUR bukanlah monopoli seperti para penjual ( salesman ), karyawan dan eksekutif yang bekerja diperusahaan . Tidak ada yang patut dipersoalkan ketika seorang penulis bertanya tentang upah tersebut .

 Ada banyak hal yang didapatkan oleh seorang INFOPRENEUR , antara lain :

  • Pola pandang yang holistik ( menyeluruh ) dan mendalam terhadap apa saja .
  • Pola pikir dan nalar yang logis , sederhana , sistematis dan positif
  • Daya ingat yang lebih kuat , lebih lama dan lebih segar .
  • Daya cipta dan kreasi yang tinggi , serta dorongan belajar , meneliti dan menguasai materi yang di tulis
  • Rasa percaya diri yang kuat, mampu berkomunikasi dan menyesuaikan diri
  • Kesempatan untuk karya , praktek profesional , memberi pengaruh dan membentuk perspektif pembaca terhadap daya kepakaran dan ketokohan penulis .
  • Kebanggaan karena penulis ikut berjuang dan melayani banyak orang
  • Popularitas sebagai pakar atau  tokoh
  • Pengembangan jiwa wirausaha , karena penulis akan membuahkan suatu karya yang dapat diperdagangkan . Selain itu , menulis akan memiliki efek domino dalam pembukaan bisnis bisnis lainnya
  • Royalti sebagai tambahan pendapat.

Jika berbicara tentang upah dalam bentuk uang , sudah menjadi rahasia umum bahwa menjadi seorang penulis yang kreatif dan kompeten akan memiliki penghasilan tidak tak terbatas . Karya tulisannya  bisa memberi angka penghasilan yang menakjubkan . Banyak penulis yang menjadi kaya raya hanya dari hasil karya tulisannya .  Seorang penulis yang berlatar belakang tamatan SMP dan menekuni pekerjaan sehari harinya sebagai pengangon bebek, mampu mendapat penghasilan Rp.120.000.000/bulan dari karya tulisannya yang di postingnya di blog gratisan blogger .

Menjadi penulis yang kompeten dan berkualitas bukanlah tertumpu pada tingkat pendidikan saja , asalkan ada kemauan pasti ada jalan. Seperti yang saya katakan pada postingan sebelumnya bagaimana tata cara menjadi seorang penulis yang sukses


Artikel Menarik : Cara Membuat Artikel Populer ( INFOPRENEUR )








Menjadi INFOPRENEUR Yang Produktif

Menjadi INFOPRENEUR Yang Produktif

Menjadi INFOPRENEUR Yang Produktif


Seorang disebut sebagai INFOPRENEUR berarti ia sangat cepat untuk memahami informasi , mengolah dan menciptakan pengetahuan yang baru lagi . Disamping itu , seorang INFOPRENEUR memiliki beberapa karakter.

Karakter-Karakter Infopreteneur

  • Bermental pemenang dan berpikir positif , sehingga penulis mampu mengatasi setiap tantangan dan rintangan yang datang silih berganti untuk menulis . 
  • Antusias dalam menulis , karena dalam dirinya ada INISIATIF yang tinggi bukan sekedar mengejar INTENSIF.Inisiatif tumbuh , karena penulis memiliki kemerdekaan dalam menulis , visi , misi , dan nilai yang diperjuangkan , kepuasannya tidak bersumber pada uang , tetapi pada banyaknya pembaca.
  • Mau dan mampu mendengar dengan seksama , cermat membaca , penciumannya tajam terhadap peluang dan kesempatan , mampu mengecap rasa dan selera pembaca.
  • Kreatif dalam mencipta topik , gagasan dan bahasan.
  • Dapat mengelola sumber daya pribadi , seperti waktu , tenaga , uang dan jejaring . 

Seorang INFOPRENEUR ,khususnya seorang penulis dapat produktif dalam menyusun informasi dan tidak menghambat dirinya dalam berbagai format . rumusan ejaan dan aturan tata bahasa . Prinsipnya , curahkan dulu seluruh gagasan pokok , meskipun kalimat belum tertata dengan baik . Setelah itu , informasi yang tersusun ditelaah kembali untuk ditata kalimat , ejaan , dan rumusannya sesuai dengan gagasan yang dimaksud . Jadilah generasi baru infopreneur yang froduktif.



Artikel Menarik : Upah Seorang Infopreneur





Karakter Berita Yang Perlu Di Perhatikan Untuk Seorang INFOPRENEUR



Karakter Berita Yang Perlu Di Perhatikan Untuk Seorang INFOPRENEUR


Karakter Berita Yang Perlu Di Perhatikan Untuk Seorang INFOPRENEUR
Tidak semua fakta peristiwa, pendapat , investigasi dan reportasi layak dimuat dalam surat kabar , tabloid , majalah , web atau media lainnya . Pertama , ruang tulisan yang tersedia sangat terbatas , selain itu tidak semua berita dapat di kategorikan baik dan layak dimuat .

Karakter berita yang dapat dimuat adalah sebagai berikut :

  • Penting , artinya berita memang perlu disebarluaskan karena hal itu menyangkut kepentingan orang banyak , organisasi , lembaga , pemerintahan , dan berdampak pada kehidupan pembaca  
  • Pengaruh yang luas , artinya berita yang tersaji memberi pengaruh terhadap opini , pandangan , sikap, bahkan tindaka dari para pembaca baik dalam suatu kota , propinsi , negara , bahkan dunia , misalnya pemilihan walikota , program kerja calon presiden , peluncuran produk produk alternatif yang lebih murah , bencana alami dan lain sebagainya .
  • Aktual , artinya kejadian baru saja atau masih sedang berlangsung , dimana pengaruh dan akibat kejadian itu masih terasa , diperbincangkan atau masih masih terkait dengan kejadian kejadian selanjutnya, misalkan letusan gunung berapi , dampak letusan berupa banjir lahar dingin di musim penghujanan, dan lain sebagainya.
  • Dekat , dimana kejadian berada dekat dengan pembaca baik secara geografis , misalnya warga yogyakarta dekat dengan kejadian letusan merapi , maupun emosional , misalnya penyiksaan tenaga kerja indonesia di negara tetangga . 
  • Tenar , dimana berita yang di tulis menyajikan hal hal yang dikenal khalayak pembaca , misalnya kejadian pencairan es di kutub utara dan selatan.
  • Benar benar terjadi , artinya harus berdasarkan kejadian yang benar benar terjadi, bukan ilusi, mimpi,atau angan angan atau rekaan dari penulis.
  • Apa adanya , artinya penulis tidak diperkenankan untuk mengurangi ,menambah,mengubah atau mendramatisasi peristiwa yang terjadi,sehingga persepsi pembaca terhadap peristiwa yang terjadi akan berbeda bahkan salah.misalnya ketika kejadian letusan merapi pemerintah mengumumkan jarak aman penduduk di KM 20,tetapi sempat suatu media memuat bahkan jarak aman di KM 30, sehingga hal itu menciptakan kepanikan warga yang luar biasa.
  • Lengkap, dimana semua unsur berita tersaji secara lengkap, sehingga pembaca dapat mengetahui secara rinci tentang apa,siapa,dimana,kapan,mengapa, dan bagaimana hal itu terjadi.
  • Tersusun dengan baik,artinya berita tersusun secara sistematis dan sederhana baik alur maupun rangkaian kalimatnya, sehingga informasi itu mudah untuk dipahami pembaca.
  • Menarik, artinya judulnya memikat kejadian aneh,unik atau luarbiasa ( bukan sesuatu yang rutin terjadi atau belum pernah terjadi ) . Bisa saja , kejadian rutin tetapi masyarakat tetap membutuhkan informasi penting,seperti informasi tentang calon calon presiden yang akan mengikuti pemilu.
  • Kontribusi wawasan dan pengetahuan ,artinya berita yang disusun memberi wawasan atau pengetahuan yang baru bagi para pembacanya,misalnya berita tentang penyiksaan tenaga kerja wanita atau (TKW) indonesia di negeri tetangga yang mengungkapkan sebab perlu dihindari oleh calon TKW yang akan berangkat.
  • Dapat dipertanggung jawabkan ,artinya berita yang tersaji harus benar benar dipertimbangkan dengan seksama sesuai dengan kepatutan. Oleh karena itu berita yang tersaji tidak boleh berisi hal hal yang bersifat destruktif,dan menimbulkan kekacauan yang merugikan negara dan bangsa. Berita pendapat tidak boleh berisi fitnah atau hal hal yang menyinggung persaan masyarakat terkait susila,agama,kepercayaan atau keyakinan seseorang atau sesuatu golongan yang dilindungi oleh undang undang.
  • Humanis , dimana berita disajikan dengan secara luas dan menarik untuk dibaca. Yang ditulis dengan bahasa populer atau bahasa sehari hari tetapi lugas atau tidak bergaya sastra. Berita tidak banyak menyerap bahasa asing,karena berita bukanlah tulisan ilmiah

Usahakanlah jumlah kata dalam satu kalimat maksimum 27-30 buah, agar berita renyah untuk dibaca tetapi sangat disarankan jumlah kata berkisar antara 15-17 buah.


Artikel Menarik : Menjadi Infopreneur Yang Produktif






Panduan Mengarang Feature ( INFOPRENEUR )


A.Mengenal Feature

Prof.Drs.M.Atar Semi ( 1995 ) menyimpulkan bahwa feature adalah tulisan yang membicarakan tentang sesuatu yang ada kaitannya dengan sumber berita yang disajikan dengan gaya yang khas , sehingga mengandung nilai berita dan nilai estetik.

Ditilik dari kesimpulan tersebut , maka feature merupakan suatu informasi yang mengandung nilai berita yang disajikan dengan gaya bercerita yang menarik. Feature ditulis berdasarkan suatu kejadian nyata , tetapi penulis tidak terpaku pada rumusan 5w+1h.

Umumnya,feature ditulis dengan mengacu pada peristiwa yang sedang mengemuka ditengah tengah masyarakat,misalnya pertandingan bola, bencana alam , pemilihan umum , penemuan teknologi mutakhir , perceraian keluarga artis dan lain sebagainya . Tulisan yang dihasilkan memiliki kecenderungan sebagai hasil investigasi penulis , sehingga ia dapat mengupas lebih dalam tentang peristiwa yang terjadi, menggali faktor faktor penyebab dan dampaknya , serta memaparkan latar belakang peristiwa yang tidak pernah menjadi perhatian pembaca sebelumnya.

Penulis dapat menuturkan cerita tentang peristiwa yang ditulisnya dengan gaya bahasa sastra dan tata kalimat yang kreatif, sehingga karyanya dapat menghibur dan dinikmati oleh pembacanya.Tehnik penyajian feature jauh dari bahasa dan format akademis .

Panduan Mengarang Feature ( INFOPRENEUR )


B. Struktur Feature

Untuk menulis feature sebaiknya penulis memerhatikan struktur yang umum digunakan , yakni terdiri dari kepala , tubuh , dan penutup .Ketiga unsur pokok itu harus dipenuhi untuk menghasilkan sebuah tulisan feature yang baik dan menarik.

Kepala merupakan pengantar. Bagian ini dapat berupa ringkasan kejadian , cerita , deskripsi , kutipan, pertanyaan, tudingan, gabungan ucapan atau dialog, suasana atau kalimat penggoda.

Tubuh merupakan uraian yang dilakukan oleh penulis.Uraian dapat ditulis sesuai dengan urutan waktu,urutan ruang, urutan klimaks, dan urutan sebab-akibat, urutan deduktif , urutan induktif , urutan pemecahan masalah ,urutan keakraban, atau kedekatan peristiwa.

Kemampuan penulis dalam menyajikan uraian menjadi kekuatan dan keunikan dari setiap penulis feature. Kemampuannya untuk menyajikan rincian peristiwa dengan suatu model,urutan tersebut akan membuat pembaca bertahan hingga kalimat terakhir. Untuk dapat menyajikan uraian yang menarik , maka penulis harus memiliki informasi informasi penting terkait denga peristiwa tersebut. Oleh karena itu , penulis perlu melakukan investigasi , menurut dokumen dokumen yang terkait, menggali informasi dan pelaku utama dan korban.Disamping itu, daya analisis penulis juga dibutuhkan untuk mengaitkan peristiwa yang satu dengan peristiwa yang lainnya yang berkemungkinan saling terkait.

Di bagian akhir dari karangan feature, penulis dapat memberikan ringkasan atau kesimpulan yang terkait dengan bagian kepala.Penulis dapat juga memberikan kalimat kalimat akhiryang menyengat dan menggelitik , Selain itu, penulis dapat memberikan kalimat tanya untuk dijawab oleh pembaca sendiri.

C. Ciri Feature

Judul karangan feature mengungkap fenomena aktual yang sedang hangat diperbincangkan oleh masyarakat.Tulislah judul dengan kata kata yang renyah dan bergaya sastra, sehingga memikat pembacanya.

Feature mengandung unsur cerita . Dimana penulis mampu untuk memaparkan peristiwa , kejadian , sumber sumber berita dan lingkungan disekitarnya secara naratif dan deskriptif dengan gaya cerita yang menarik.

Feature berisi fakta fakta yang dilihat , didengar dan dirasakan oleh penulisnya . Kemudian, fakta fakta itu dikembangkan untuk memperoleh fakta fakta lain yang terkait.Fakta fakta itu dapat berupa fakta peristiwa , fakta pendapat maupun fakta yang diperoleh dari kegiatan investigasi dan reportase , sehingga tidak jarang penulis akan menyajikan informasi informasi sesuai dengan kronologinya.

Cerita dalam karangan feature disajikan dengan menggunakan alur datar , sehingga feature berbeda dengan novel yang sering menyajikan alur konflikatau flash back ke kejadian yang sebelumnya.



Artikel Menarik : Karakter Berita Yang Perlu Di Perhatikan Untuk Seorang INFOPRENEUR





Cara Menyusun Opini Yang Perlu Diperhatikan Untuk Seorang INFOPRENEUR Sukses


Cara Menyusun Opini Yang Perlu Diperhatikan Untuk Seorang INFOPRENEUR Sukses
A. Sekilas Tentang Opini

Salah satu jenis informasi yang tersaji disuatu koran atau majalah disebut opini. Jenis informasi ini berisi pandangan ,pendapat,penilaian, telaah, perspektif, dan tanggapan subjek mengenai kejadian , kondisi , perkembangan tentang peristiwa, tertentu yang sedang hangat dibahas oleh masyarakat. Singkat kata , opini adalah pemikiran pendapat dan ide seseorang tentang berbagai tema dan peristiwa .

Seorang INFOPRENEUR yang kaya wawasan dapat menjadi penulis opini untuk menawarkan ide , gagasan,alternatif solusi  dan pendapat tentang berbagai persoalan yang sedang hangat dan berpengaruh luas kepada pembaca.

Secara umum, opini berisi pendapat pribadi untuk mengkritisi situasi atau kondisi yang aktual dimasyarakat atau dalam lingkup yang lebih luas . Pendapat atau penilaian penulis menjadi bagian penting untuk disajikan.Namun, pendapat itu disajikan secara logis, tertata , sistematis,dan tidak secara emotional

Opini memiliki karakter tersendiri . Opini tidak berisi laporan kejadian , pendapat para tokoh atau pakar , liputan peristiwa atau cerita. Opini juga tidak memiliki struktur tertentu, seperti berita, feature , artikel populer atau artikel ilmiah .Umumnya, opini langsung mengungkap fenomena atau masalah yang sedang aktual dan pandangan penulis terhadap persoalan yang sedang berkembang tersebut.


B. Penyusunan Opini

Setiap orang pada dasarnya dapat mengungkap pendapat terhadap persoalan yang sedang terjadi didalam masyarakat. Namun, sering kali pendapat itu hanya diungkapkan didalam komunitas yang terbatas , seperti keluarga , rekan sekerja atau perusahaan.Akibatnya pendapat atau pandangan yang bagus yang dimiliki seseorang hanya berakhir sebagai bahan obrolan yang berlalu begitu saja.

Setiap orang yang berjiwa INFOPRENEUR tidak akan membiarkan pendapatnya berlalu begitu saja. Oleh karena itu, ia dapat menuangkan pendapat dan pandangannya dalam bentuk opini dan dikirim kemedia cetak maupun online, agar dapat dibaca atau dipahami oleh masyarakat luas.

Penyusunan opini tidak dibatasi oleh usia , tingkat pendidikan dan faktor demografi lainnya. Artinya, setiap orang dapat ikut mengungkapkan pendapat dan berbagi solusi . Misalnya, seorang mahasiswa dapat mengungkapkan pendapat, pemikiran dan solusi alternatif terhadap persoalan korupsi yang menghantui negara.


C. Cara Menyusun Opini


Penulis perlu mencari dan membatasi pada satu persoalan aktual yang sedang mengemuka pada satu karangan opini. Setelah itu, ia akan menuangkan tanggapan atau pendapatnya berdasarkan pola atau logika berpikir yang sistematis.

Tentu saja, agar tulisan memiliki nilai yang tinggi , maka penulis harus dapat mengetengahkan tanggapan atau pendapat yang logis dan memiliki dasar yang jelas. Diharapkan penulis dapat mengungkapkan alternatif solusi yang kreatif dan mengupas dari sudut pandang yang berbeda dengan penulis penulis lain untuk topik yang sama.

Penulis tidak menggunakan gaya sastra dalam mengupas persoalan, namun dengan lugas menyorot persoalan dan menuangkan pendapatnya . Penulis tidak merangkai kata yang bertele tele, sehingga opininya sulit dipahami oleh pe.



Artikel Menarik : Panduan Mengarang Feature ( INFOPRENEUR )






Cara Menjadi Kolumnis Handal Yang Perlu Diperhatikan Seorang INFOPRENEUR



http://olxia.blogspot.com/2014/09/cara-menjadi-kolumnis-handal-yang-perlu.html
A.Kolom ( infopreneur )

Para penulis opini yang produktif dapat memfokuskan diri untuk menanggapi , mengulas, membahas, dan mengkritisi persoalan persoalan tertentu secara rutin, khususnya persoalan persoalan yang secara rutin dan teratur mengetengahkan pendapatnya, maka ia dapat menjadi kolumnis artinya mengelola kolom atau rubrik khusus di media publik , misalnya kolumnis teknologi informasi, bisnis dan kewirausahaan, pendidik, politik , sosial budaya , dan lain sebagainya.

Umumnya,pengelola media membuat kolom kolom tersebut untuk menjawab secara rutin persoalan persoalan penting dari bidang bidang tertentu yang memiliki dampak yang luas ditengah masyarakat . Namun , dapat juga pengelola media membuat kolom kolom yang bersifat sementara untuk menanggapi persoalan atau peristiwa besar yang muncul dan penyelesaiannya diperkirakan membutuhkan waktu yang cukup lama.

Sebuah persoalan dapat ditanggapi secara beragam oleh para kolumnis sesuai dengan kepakaran, peran atau pengalamannya dalam bidang tersebut.Oleh karena itu, para kolumnis dapat dengan bebas mengungkapkan argumentasinya berdasarkan pemikiran, logika berpikir, pengalaman empiris yang dimilikinya.

Tulisan kolom sebagaimana opini tidak memiliki struktur khusus. Tulisan kolom menyajikan informasi tentang fenomena atau persoalan dalam bidang tertentu yang sedang menjadi fokus perhatian masyarakat dan pandangan penulis terhadapnya.


B. Struktur Penulisan kolumnis

Pada dasarnya , struktur tulisan dalam kolom sama dengan opini, karena informasi yang tersaji terfokus pada pendapat subyektif kolumnis. Jadi kolom akan berisi pokok persoalan yang akan langsung ditanggapi secara kritis dan kreatif oleh kolumnis.

Satu tulisan hanya berisi satu persoalan yang akan ditanggapi secara kritis oleh kolumnis . Tidak sedikit kolumnis yang justru terjebak dengan mengungkap banyak persoalan ,tetapi kolumnis tidak dapat menanggapinya secara memadahi. Padahal, tulisan kolom justru mengutamakan pendapat atau pandangan kritis kolumnis terhadap satu persoalan.

Panjang informasi yang tersaji dalam kolom tergantung ke ketersediaan ruang tulisan. Namun, umumnya pengelola media koram memberikan ruang tulisan kolom berkisar antara 400-600 kata, sehingga ruang yang tersedia bagi kolumnis tergolong sangat singkat.

Oleh karena itu, penulis jangan berkutat dalam pengungkapan persoalan. Penulis cukup memanfaatkan satu atau dua paragraf saja dalam mengungkapkan persoalan . Penulis cukup memanfaatkan satu atau dua paragraf saja dalam mengungkap persoalan yang akan ditanggapinya. Selebihnya, pendapat penulis yang harus disajikan secara runtut dan sistematis.



C.Menjadi Kolumnis


Seorang infopreneur yang memilih mejadi kolumnis harus kreatif dalam mengikuti persoalan persoalan yang berkembang dalam lingkup bidang minat , kajian, keilmuan dan kepakarannya, sehingga ia dapat secara rutin memberikan tanggapan atau pandangan kritis yang memadai .

Suatu kolom memang dapat diisi bergantian oleh para kolumnis untuk bidang yang sejenis . Namun, dapat saja seorang kolumnis secara rutin dan terus menerus mengisi kolom yang disediakan oleh pengelola media sesuai bidangnya.

Bagi kolumnis yang akan mengisi secara terus menerus suatu kolom , maka ia harus dapat melihat persoalan persoalan dalam bidang kepakarannya. Lalu, ia mengatur penuangan pendapatnya sesuai dengan periode penerbitan kolom tersebut.

Seorang kolumnis juga perlu terus memperbaharui diri dan menambah wawasannya, agar pemikiran dan daya nalarnya terus disegarkan dan kemampuannya dalam memandang persoalan semakin tajam. Kolumnis yang berhenti belajar lagi akan sulit untuk mengurai persoalan persoalan baru, apalagi memberikan solusi solusi alternatif.



D. Memilih Fokus Persoalan 

Seorang kolumnis memang memfokuskan diri untuk memberikan pendapat , pandangan dan pemikiran terhadap persoalan persoalan yang muncul dalam bidang yang dikuasainya. Namun, tidak selalu persoalan persoalan yang muncul itu saling terkait satu dengan yang lainnya , misalnya setiap minggu ada isu isu yang berbeda dalam bidang teknologi informasi, seperti fenomena pornografi, pelanggaran hak cipta, peluncuran teknologi baru, penciptaan aplikasi aplikasi e-Education, e-Vote dan lain lainnya.

Oleh karena itu, Kolumnis dapat memilih persoalan yang saling terkait dalam beberapa minggu, atau ia juga dapat memilih topik yang berbeda beda setiap minggunya, misalnya opini tentang " Waspadai Pornografi Dari HP " ,Hal ini sangat bergantung pada suasana publik yang melingkupinya.

Bisa jadi, suatu persoalan dapat dibahas selama 2-4 minggu berturut turut, karena dampak akibatnya terus berlangsung. Fokus persoalan beberapa bidang minat kolumnis juga dapat disesuaikan dengan tema tema hari nasional, seperti hari Kartini, Pendidikan Nasional, Kebangkitan Nasional, Kemerdekaan dan hari hari besar.





Artikel Menarik : Cara Menyusun Opini Yang Perlu Diperhatikan Untuk Seorang INFOPRENEUR Sukses